cool hit counter

PDM Kabupaten Lombok Utara - Persyarikatan Muhammadiyah

 PDM Kabupaten Lombok Utara
.: Home > Artikel

Homepage

Rela Meninggalkan Kuliah Demi Masyarakat Lombok

.: Home > Artikel > PDM
05 Oktober 2018 15:38 WIB
Dibaca: 145
Penulis : Roni Tabroni

Image result for MCMD Dusun Lading-lading – Tanjung – Lombok

foto: suryagemilangnews.com

 

Shalat duhur baru saja usai. Di bawah terik matahari yang membakar, sekitar 30an laki-laki dan 10an orang perempuan yang shalat di mesjid darurat yang didirikan Muhammadiyah di tengah lapang berdebu, orang-orang ada yang sedang berdzikir, ada yang ngobrol dan satu-dua orang sudah meninggalkan mesjid semi terbuka itu. 
 
Tiba-tiba terdengar suara motor berisik mengitari mesjid dan berhenti di sebelah kanan mesjid. Tokoh masyarakat Sutisna yang sedang ngobrol sambil berdiri tiba-tiba menghampiri pengendara motor, melempar senyum dan memanggil. “Rul, gimana, ada ya?” tanyanya sambil menyambutnya. 
 
Sambil melepas helm, laki-laki muda bernama Khaerul Rijal itu langsung masuk mesjid “Alhamdulillah, Pak, dapat,” katanya sambil tersenyum mengembang. Tidak lama menurunkan ransel dipunggungnya dan mengeluarkan sejumlah baju koko yang masih terbungkus plastik. Tiba-tiba orang yang berada di dalam mesjid menghampirinya sambil membentuk lingkaran. Setiap orang memilih baju dan langsung mencobanya. Satu orang ibu-ibu ikut mengambil dan melihat satu per satu baju yang dikeluarkan Khaerul. 
 
Setelah semua terbagi, Khaerul meminta saya dan rekan Muhammadiyah Disaster Manajemen Center (MDMC) Jawa Barat Ade Irfan untuk turut berjejer dengan masyarakat untuk difoto sambil membawa secarcik kertas bertuliskan “Sumbangan Muhammadiyah.” Saya heran, mengapa mesti saya yang difoto, bukankah dia sendiri yang membawa dan membagikan pakaian itu kepada masyarakat. “Engga apa-apa bang saya saja yang moto,” kilahnya. 
 
Selesai berfoto saya penasaran, siapa anak muda yang baik hati ini. Sambil tidak berhenti tersenyum dia mengungkapkan tentang dirinya. “Saya mahasiswa Pendidikan Agama Islam di Makasar Bang,” ungkapnya. “Oh kamu pasti kuliahnya di Unismuh (Universias Muhammadiyah) Makasar ya?” Tanya saya. “Iya bang saya kuliah sememster tiga di Unismuh,” jawabnya bangga. 
 
Rupanya, selain kuliah di Unismuh juga Khaerul tinggal di Asrama Pendidikan Ulama Tarjih di Makasar. “Saya kesini diajak sama Pak Dahlan (Dahlan Lama Bawa, mantan Ketua DPP IMM),” ungkapnya. Saya dan rekan saya Ade Irfan yang alumni IMM kenal Dahlan. “Oh sama bang Dahlan? Kenapa bisa sama bang Dahlan?” Tanya Ade Irfan. “Iya Bang, Pak Dahlan kan kepala asrama pendidikan ulama tarjih itu Bang,” terangnya. 
 
Rupanya Khaerul merupakan relawan yang diutus oleh kampusnya untuk turut membantu korban gempa di Lombok. Selama satu bulan di Lombok, Khaerul bertugas sebagai tim Psikososial. Tugasnya cukup berat dan jadwalnya sangat padat. Bekerja mendampingi warga dari mulai anak-anak sampai orang tua. Bahkan tugasnya ini dilakukan siang-malam. “Tapi bang, di sini saya sangat senang sekali, saya betah bang,” Khaerul berkilah sambil tersenyum. 
 
Saya heran, kenapa anak muda berpeci dan berkulit coklat ini seperti menikmati sekali tugasnya di daerah bencana yang gersang ini. “Di sini orang-orangnya baik-baik bang, saya merasa dengan keluarga sendiri, baik anak-anak maupun orang tua semuanya menyambut baik kehadiran kita,” papar Khaerul sambil melihat Bapak-bapak yang masih berkumpul dan bercengkraman di dalam mesjid darurat itu.
 
“Jadi apa Rul tugas kamu di sini?” Tanya saya. “Di sini banyak Bang, selain ngajar ngaji anak-anak di sore hari, saya juga ngajar ngajar ngaji Ibu-ibu dan Bapak-bapak di malam hari. Kalau pagi bisa ke sekolah untuk mengisi kelas. Guru-guru kalau ada saya datang, langsung memberikan kelasnya kepada saya dan teman saya,” jelas Khaerul bersemangat. Bahkan di luar itu Khaerul juga selalu membantu masyarakat untuk hal-hal lain, seperti mencari bantuan untuk keperluan sehari-hari, mencari bantuan pakaian, dan sering memberikan layanan lain dengan maksud agar warga cepat pulih dari trauma bencana yang dialaminya. 
 
 
Saat ini Khaerul bertugas mendampingi dan mendidik masyarakat di Dusun Lading-lading Desa Tanjung Kecamatan Tanjung Kabupaten Tanjung. Tidak kurang dari 200 Kepala Keluarga di Dusun ini. Pada saat bencana ada 2 orang yang meninggal di dalam mesjid, yaitu Imam mesjid dan satu orang jamaah yang tertimpa reruntuhan saat akan keluar mesjid. 
 
Masyarakat di sini sangat luar biasa menurut Khaerul. Tidak membutuhkan waktu lama untuk memulihkan kondisi mentalnya. Bersama tiga orang lainnya yang tergabung di tim Psikososial, Khaerul melihat masyarakat yang begitu tabah dan cepat kembali pada keadaan semula. Kini tinggallah Khaerul dan teman-temannya mengamalkan ilmu agamnya bagi masyarakat. 
 
Setiap mengajar mengaji anak-anak Khaerul sangat gembira, “Kalau anak-anak sedang belajar semua rebutan pengen nempel di saya, ada yang duduk di paha kiri-kanan, ada yang rangkulan dari belakang, pokoknya semuanya senang, tiap hari begitu, mereka bersemangat belajar al-Quran,” katanya sambil tertawa. Bahkan menurut Khaerul, untuk orang tua pun, mereka tidak gengsi diajari al-Quran olehnya yang masih mahasiswa. “Saya ajari tahsin dan mereka bersemangat, tiap malamnya bisa 20 sampai 30 orang yang ikut,” tuturnya. 
 
Perihal kuliah yang ditinggalkannya, bagi Khaerul tidak jadi soal. “Bagi saya ini mengabdi bagi masyarakat juga sama pentingnya, berdakwah untuk ummat,” jawabnya mantap. Sebagai alumni dari SMA Muhammadiyah Bantaeng Sulsel Khaerul merasa dirinya sebagai kader Muhammadiyah sejati ketika hidup berada di tengah-tengah ummat dan bermanfaat bagi mereka. “Toh sekarang pun kalau bukan Muhammadiyah saya belum tentu bisa kuliah, karena saya dapat beasiswa dari Muhammadiyah,” pungkas Khaerul yang mulai terlihat serius.
 

Tags: MuhammadiyahDisasterManajemenCenter , RelawanPsikososial , GempaLombok , PUTMUnismuhMakassar
facebook twitter delicious digg print pdf doc Kategori : Berita MDMC LPB

Berita

Agenda

Pengumuman

Link Website